Advan Siap Matikan Jaringan 2G

0
5
Ilustrasi smartphone Advan.

VIVA – General Manager Marketing Advan, Aria Wahyudi, mengaku sudah memikirkan cara untuk mempertahankan dan meningkatkan pertumbuhan bisnis perusahaan. Strategi pertama adalah membuat perangkat yang sesuai.

“Strategi yang kita kejar adalah membuat produk sesuai kebutuhan dengan harga yang lebih kompetitif dari produk luar,” kata dia di Jakarta, Jumat malam, 17 Mei 2019.

Selain itu, Advan akan memperkuat saluran distribusi, baik toko online dan offline. Advan juga akan menggunakan cara komunikasi yang efektif dengan pasar.

“Kita akan mencari momentum tepat untuk berkomunikasi dengan market (pasar) yang tepat. Kita juga mulai berbenah dari sisi pengaruh keberadaan produk (availability) dan produk yang ditampilkan (visibility),” jelasnya.

Bukan cuma itu saja. Arya mengaku terus mengembangkan jaringan pasar dengan cara menambah jaringan service center. Saat ini, menurut dia, sudah ada 64 service center di Indonesia.

Ia pun menargetkan memiliki 70 service center hingga akhir tahun ini, di mana layanan purna jual ini akan merambah hingga wilayah Indonesia Timur. Aria juga menjelaskan bahwa Advan mempersiapkan diri dengan perpindahan jaringan yang terjadi di telekomunikasi.

Arya mewacanakan untuk mematikan jaringan 2G serta bermigrasi ke jaringan 4G ke 5G. “Beberapa produk yang kita hadirkan menghadapi migrasi itu. Nah, kita siapkan dari perangkatnya tapi dengan harga terjangkau serta memenuhi kebutuhan pasar,” ungkap Aria.

Artikel ini telah tayang di Viva.co.id