Apple Peringatkan iPhone Punya Masalah Serius – VIVA

image_title

VIVA – Setelah sebelumnya situs resmi Apple memperingatkan konsumen bahwa iPhone X mungkin mengalami permasalahan sentuhan akibat komponen yang mengalami kegagalan pada modul layar, kini perusahaan smartphone raksasa itu kembali membawa kabar tak mengenakkan soal iPhone.

Dilansir laman Forbes, Jumat 30 November 2018, laporan terbaru mengungkap bahwa iPhone XS, iPhone XS Max, dan iPhone XR berada dalam masalah, dan sekarang saham Apple berkode AAPL turun 0,77 persen. Apple menghadapi ancaman baru, tidak hanya untuk iPhone terbaru tetapi setiap iPhone dan iPad.

Singkatnya, data di semua iPhone dan iPad yang menjalankan iOS 12 tidak aman. Pengumuman ini muncul setelah perusahaan pemulihan data populer DriveSavers menyatakan bahwa file di perangkat ini dapat diakses dengan “tingkat keberhasilan 100 persen”.

Lebih jauh lagi, tidak seperti kebanyakan info keamanan yang diungkapkan ke Apple, info yang satu ini justru dirahasiakan.

Mengapa? Berbicara kepada MacRumors, DriveSavers mengatakan bahwa mereka sedang membangun layanan seputar eksploit dan membebankan pengguna hingga US$3.900 atau setara Rp55,8 juta jika mereka ingin mengakses perangkat yang terkunci.

Meskipun demikian, perusahaan menekankan itu menggunakan protokol identifikasi ketat dari pelanggan untuk memastikan mereka tidak meretas iPhone atau iPad yang bukan milik mereka.

Terlepas dari apakah Anda memilih untuk meyakini DriveSavers tentang hal ini, masalahnya adalah bagi orang lain mungkin tidak terlalu etis.

Dengan DriveSavers menjaga agar rahasia tetap terjaga untuk melindungi layanan barunya, Apple memiliki pekerjaan besar di tangannya untuk mencari dan memperbaikinya.

Dan sampai saat itu, para hacker berlomba-lomba untuk menemukan dan mengeksploitasinya. Jika berhasil, mereka pun dipastikan bisa mendapatkan bayaran yang tinggi.

Setelah semuanya, tidak perlu untuk mengetahui bahwa jika Anda dapat membangun model bisnis yang sukses yang membebankan pemilik US$3.900 untuk memulihkan data mereka sendiri, peretas dapat menagih bayaran setidaknya hanya untuk menyediakan akses ke iPhone dan iPad orang lain. Atau membiarkan Anda kembali ke perangkat setelah mereka mengakses dan menguncinya.

Apple telah lama mempromosikan keamanan perangkatnya sebagai trik utama untuk menarik perhatian konsumen. Tetapi, pada saat berjuang melakukan penjualan iPhone baru, ini hanyalah jenis pengembangan (di bagian belakang ingatan perangkat keras lain) yang tidak mungkin mendorong lebih banyak orang untuk membelinya.

Artikel ini telah tayang di Viva.co.id

Related Posts