Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...





Jakarta
Mobil ambulans berlogo Partai Gerindra yang membawa batu saat kerusuhan 22 Mei di Jl Sabang, Jakarta Pusat, terindikasi milik PT Arsari Pratama. PT Arsari pun buka suara.

PT Arsari terseret setelah polisi mengungkap bahwa ambulans berlogo Gerindra membawa benda-benda tidak wajar. Ambulans, yang seharusnya membawa peralatan medis, justru membawa banyak batu.

PT Arsari mengaku menghibahkan mobil tersebut kepada Gerindra. Perusahaan tersebut mengklaim tak tahu-menahu soal pengelolaannya.


“PT Arsari membeli aset dan pinjam-pakaikan ke Badan Kesehatan Indonesia Raya (Kesira). Dan Kesira mendistribusikan ke DPC-DPC untuk program pelayanan kesehatan,” ujar Direktur PT Arsari Pratama Daniel Poluan dalam keterangan tertulisnya, Jumat (24/5/2019).

Diketahui, Kesira merupakan organisasi sosial dan kesehatan yang berafiliasi dengan Partai Gerindra. Selanjutnya, mobil ambulans yang diserahkan Arsari Pratama ke Kesira didistribusikan ke DPD-DPC Gerindra di seluruh Indonesia.

Daniel menjelaskan mobil ambulans tersebut disumbangkan ke Kesira pada November 2011. Sumbangan itu sekaligus untuk mendukung program sosial dan kesehatan Kesira di seluruh provinsi Indonesia.

“Sejak 2011 mobil ambulans gratis ini tersebar di seluruh Indonesia dan telah membantu dan memberikan layanan gratis kepada jutaan rakyat. Dan itu sesuai dengan tujuan PT Arsari Pratama dalam meminjamkan asetnya,” terangnya.

Mobil ambulans ini disebutkan belum membayar pajak. Pada laman Samsat Jakarta, tertera bahwa mobil Daihatsu Gran Max blind van putih bernopol B-9686-PCF itu telah jatuh tempo pajak sejak 25 Februari 2015.

Daniel menegaskan pengelolaan dan perawatan mobil ambulans itu kini menjadi tanggung jawab pengguna, sehingga soal pajak juga menjadi tanggung jawab pihak pengguna.

“Terkait pengelolaan, perawatan, dan perpanjangan STNK seperti yang ramai diperbincangkan saat ini, itu merupakan tanggung jawab pihak pengguna,” ucap Daniel.


Artikel ini telah tayang di detikNews

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -