Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Jokowi targetkan kemenangan 65 persen di Indramayu.

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU — Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) terus tancap gas untuk berkampanye jelang Pilpres 17 April 2019. Setelah dari Cirebon, sore ini Jokowi berkampanye di Indramayu, Jawa Barat.

Saat berkampanye di Indramayu, Jokowi kembali mengingatkan simpatisannya untuk melawan hoaks atau berita bohong. Selain itu, Jokowi berharap warga Indramayu bisa membuat daerahnya 65 persen memilih capres dan cawapres nomor urut 01.

“Perlu saya ingatkan bahwa di Pilpres 2014, catatan saya di sini Jokowi-JK menang 59 persen. Di Indramayu tahun 2014. Di 2019 pengin berapa? Saya tidak ingin membebani yang berat-berat. Kalau dulu 59 (persen), tahun ini minimal 65 (persen). Sanggup? Yang sanggup tunjuk jari,” kata Jokowi di Sport Center Indramayu, Kabupaten Indramayu, Jumat (5/4).

Jokowi mengingatkan pendukungnya agar konsisten. Sebab ia khawatir serangan jelang hari pencoblosan. “Oke sekarang gini, ini waktunya tinggal dua minggu. Jangan sampai di Indramayu yang kondisinya sudah baik dalam dua minggu tahu-tahu ada isu fitnah hoaks, kabar bohong. Hati-hati. Kalau ada tetangga kita terkena isu, harus berani lawan, meluruskan. Diluruskan jangan sampai ada isu,” lanjut dia.

Jokowi kemudian menuturkan melihat militansi warga Indramayu yang hadir di kampanyenya siang ini membuatnya percaya diri. Yang terpenting, kata Jokowi, adalah bekerja keras. “Kalau saya melihat militansi seperti sore hari ini, 65 (persen) kurang. Tapi enggak apa-apa, minimal 65 (persen) setuju? 70 boleh. 75 boleh. 80 boleh. Minimal 65. Sanggup semuanya bekerja keras? Waktu kita tinggal 14 hari lagi. Hati-hati,” ucap Jokowi.

Jokowi kemudian menjelaskan hoaks seperti pendidikan agama akan dihapus, perkawinan sejenis diperbolehkan lalu azan dilarang itu semua tidak benar. Jokowi pun bersyukur warga Indramayu sudah mengerti.

“Kalau sudah ngerti semua rapatkan barisan, konsentrasi ke tanggal 17 April. Pertama, ajak teman-teman, saudara-saudara, teman sekampung untuk datang berbondong-bondong ke TPS tanggal 17 April, setuju? Ajak semua,” tuturnya.

Artikel ini telah tayang di republika.co.id

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -