Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...




Jakarta
Dewan Pembina Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Amien Rais, mengkritik peran cawapres nomor urut 01 KH Ma’ruf Amin dalam debat perdana Pilpres 2019. Amien manilai Ma’ruf hampir tidak terlihat berperan selama debat.

“Saya lihat memang ada yang menonjol. Yang menonjol itu hampir tak ada peran Kiai Ma’ruf Amin, saya melihat seperti itu. Kedua, Pak Prabowo terlalu santun, sama sekali tak mau nyerang balik, itu mungkin juga ada hikmahnya,” ujar Amien setelah menonton debat di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Kamis (17/1/2019).


Dalam debat, Ma’ruf berbicara sebanyak empat kali mengenai hak asasi manusia, disabilitas, terorisme, dan kontraterorisme. Jokowi lebih mengambil peran menjawab berbagai pertanyaan yang disampaikan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Kritik dari Amien Rais ke Ma’ruf Amin kemudian dibela Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin. Ketua Dewan Pengarah TKN, Jusuf Kalla, memandang sudah hakikat seorang wakil untuk lebih memberi porsi kepada penampil utama, dalam hal ini Jokowi.

“Kan (Ma’ruf) berbicara juga tadi, walaupun ya memang wakil selalu begitu. Harus, nomor satu harus lebih banyak daripada nomor dua,” sebut JK.

JK lalu menganggap keunggulan Jokowi-Ma’ruf karena debat perdana disiapkan dengan matang. Pria yang juga menjabat Wakil Presiden RI itu memerinci sisi keunggulan Jokowi-Ma’ruf ketimbang Prabowo Subianto-Sandiaga di panggung debat.

“Jadi sudah kita lihat tadi (Jokowi-Ma’ruf) bertanyanya juga lebih siap, beda dengan Pak Prabowo. Itu artinya nanti di situ baru memikirkan pertanyaan dan ini memang pengalaman, apalagi sudah ada kisi-kisinya. Jadi sebenarnya itu lebih malah persiapan,” kata JK.

Yenny Wahid yang mendukung pasangan nomor urut 01 itu juga memberi pembelaan Ma’ruf yang ‘minim’ bicara di arena debat. Dia melihat, Ma’ruf lebih memberi ruang bicara untuk Jokowi.

“Saya lihat ini bukan porsi yang kecil. Dan yang saya catat, Kiai Ma’ruf bisa memberikan imbangan perspektif yang baik untuk menambahkan pernyataan Pak Jokowi,” ungkap Yenny.

Senada dengan Yenny, Sekretaris TKN Hasto Kristiyanto mengatakan Ma’ruf mendapatkan porsi bicara yang lebih sedikit dibandingkan pasangannya capres Joko Widodo (Jokowi). Hal tersebut dikarenakan sudah ada pembagian tugas dalam debat perdana capres 2019.

“Bukan sangat sedikit. Pembagian tugasnya memang seperti itu. Karena memang KH Ma’ruf Amin betul-betul membantu Pak Jokowi. Betul-betul melengkapi Pak Jokowi ketika bicara hal yang sangat fundamental terkait dengan terorisme,” kata Hasto.

(idn/fai)


Artikel ini telah tayang di detikNews

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -