Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

VIVA – NASA telah memiliki sebuah satelit untuk mendeteksi es di Bumi mencair. Mereka mengatakan satelit seharga US$1 miliar itu akan memberikan manusia visi yang kuat dan data tentang waktu es mencair.

Satelit itu bernama ICESat-2. Berukuran seperti smartcar dan melakukan perjalanan setiap 91 hari. ICESat-2 akan mengirimkan laser ke Bumi berkali-kali. Ini dilakukan agar peneliti memiliki perhitungan yang tepat untuk mengukur seberapa cepat es mencair.

Dengan satelit tersebut, para peneliti dapat memeriksa bagaimana es merespons perubahan atmosfer dan lautan. Selain itu, satelit juga akan memberikan gambaran tentang apa yang membuat es mencair ataupun tidak, di sebuah wilayah tertentu.

Setelah data terkumpul mengenai ketebalan es dan ketinggiannya, peneliti akan menganalisis masa depan permukaan dan mempredikasi kenaikan air laut.


Ilustrasi ICESat-2 milik NASA


“Ketika iklim memanas, kita melihat perubahan di air laut. Permukaan air laut meningkat,” kata profesor glasiologi Scripps Institution of Oceanography yang juga mengerjakan proyek ICESat-2, Helen Fricker, dilansir laman Fox News, Senin, 24 September 2018.

Menurut NASA, es mencair di Greenland dan Antartika telah meningkatkan permukaan air laut lebih dari satu milimeter per tahun. Satelit yang diluncurkan 15 September 2018 lalu ini dinilai mampu mengetahui cakupan es yang hilang di seluruh dunia.

“Dalam waktu yang dibutuhkan seseorang untuk berkedip, setengah detik, ICESat-2 akan mendapatkan 5000 pengukuran dari enam pancarannya,” kata ilmuwan proyek NASA, Tom Neumann.

Menurut Frickerr, data pertama dari pengamataan ICESat-2 akan bisa dilihat pertengahan Oktober.

Artikel ini telah tayang di Viva.co.id

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -