Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...





Jakarta
Partai Bulan Bintang (PBB) resmi mendukung pasangan Joko Widodo (Jokowi)-Ma’ruf Amin di Pilpres 2019. Caleg dan kader PBB Novel Bamukmin menilai Ketua Umum PBB Yusril Izha Mahendra salah langkah dan akan membuat PBB tenggelam.

“Saya melihat YIM telah mengambil langkah keliru yg akan menenggelamkan partai Islam satu satunya itu demi membela kepentingan politik mungkarnya dengan alasan berdasarkan aspirasi kader atau sebagian caleg karena para kader dan caleg bisa bertindak seperti itu karena YIM sendiri yang sudah memberikan isyarat mengarahkan ke 01 diibaratkan ‘guru kencing berdiri murid kencing berlari’ YIM jadi pengacara KORUF maka para keder dan calegnya langsung deklarasi ke 01,” kata Novel saat dihubungi detikcom, Minggu (27/1/2019).

Novel mengatakan Yusril jangan berdalih PBB mendukung pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin karena alasan aspirasi kader. Menurut dia, dukungan PBB ke Jokowi-Ma’ruf semata-mata diberikan karena ada tekanan dari Yusril.



“Jadi Yusril jangan munafiklah bahwa ini alasan aspirasi kader dan calegnya karena Yusril biang kekisruhan dan dan yang akan menenggelamkan PBB karena umat islam akan kecewa partai yang berlandaskan syariat Islam mendukung kelompok pendukung penista agama dan kriminalisasi ulama. PBB seperti akan tenggelam dan tidak akan bangkit lagi karena telah mengkhianati amanat umat Islam,” ujarnya.

“Saya melihat PBB sudah sangat terhina saat ini dengan ulah YIM dan begundal begundalnya yang menjadikan PBB ini menjadi partai pendukung kelompok pendukung penista agama dan kriminalisasi ulama,” sambung Novel.

Novel menambahkan, dia merasa miris terhadap sikap Yusril. Dia menilai Yusril belakangan sudah jauh dari tuntunan Islam, baik dalam kehidupan pribadi maupun dalam berpolitik.

“Saya dkk sudah maksimal ingin menyelamatkan PBB dari kehancuran yang kami taat dengan amanat ulama pendiri partai PBB dan ijtimak ulama saat ini, namun kami sudah berusaha dengan menggalang kekuatan bersama ulama dengan mendeklarasikan PAS lantang sebagai amanat ijtimak ulama, namun hasilnya kita serahkan kepada Allah karena yang Allah lihat adalah perjuangannya bukan hasilnya,” jelas Novel.

Novel mengatakan dia dan rekan-rekannya di PBB yang berseberangan dengan Yusril tidak akan tinggal diam. “Mungkin langkah berikutnya adalah tetap kita mengupayakan ada kubu PBB ijtimak ulama,” ucapnya.

Ketua Umum PBB Yusril Ihza Mahendra sebelumnya menegaskan keputusan politik partai mendukung Jokowi-Ma’ruf bukan sikap pribadi.

“Keputusan memberikan dukungan politik kepada Jokowi-Ma’ruf Amin bukanlah keputusan pribadi Ketum PBB Yusril Ihza Mahendra, tetapi keputusan mayoritas Rapat Pleno DPP PBB tanggal 19 Januari 2019,” kata Yusril.

(hri/nvl)



Artikel ini telah tayang di detikNews

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -