Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Kepala BPIP menyebut pancasila dibunuh secara adimistratif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Tidak hanya pernyataan Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Profesor Yudian Wahyudi soal Pancasila dan agama yang menyulut kontroversi. Namun juga pendapatnya mengenai Pancasila telah dibunuh secara administratif. Padahal Pancasila merupakan konsensus tertingi bangsa Indonesia yang harus dijaga.

“Yang saya maksudnya begini, setelah orde baru kalah itu reformasi, maka hak-hak organisasi asas tunggal pancasila itu menjadi Pancasila atau, boleh milih selain Pancasila. itu saya katakan disitulah Pancasila itu secara administratif telah dibunuh,” jelas Yudin saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (12/2).

Lebih lanjut, kata Yudian, karena Pancasila seperti tidak penting lagi. Oleh karena itu, semuanya berkewajiban untuk mengembalikan. Hanya saja, ada kesan yang dibunuh itu adalah kebebasan berorganisasi padahal tidak. Jadi Pancasila itu dibunuh secara adiministratif karena sudah tidak lagi menjadi pegangan tunggal.

“Karena ini kan hasil konsensus, yang namanya konsesus itu hukum Tuhan tertinggi yang mengatur kehidupan sosial politik. Konsensusnya apa? ya Pancasila ini yang tertinggi,” tambahnya.

Oleh karena itu, Yudian menyampaikan setiap penafsiran yang melawan konsensus itu pasti kalah. Bahkan hal itu sudah seperti hukum di mana saja. Maka kalau ada kelompok tertentu menafsirkan agama tertentu dibenturkan dengan konsensus nasional itu pasti kalah.

“Ini orang tidak paham ushul fiqh kalau bahasa lainnya. Ini ushul fiqh simpel sekali, kalau bahasa lain rahmat itu kalau tidak dikelolah dengan baik bisa menjadi laknat itu gampang saja, di kampung-kampung saja bisa paham,” tutup Yudian.

Artikel ini telah tayang di republika.co.id/

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -