Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Generasi Y dan Z punya persepsi tersendiri soal body shaming.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Chief Operation, MarkPlus Institute, Yosanova Savitry, mengungkapkan, lebih dari separuh perempuan Indonesia (62,2 persen) mengaku pernah menjadi korban body shaming. Hal itu ia sampaikan dalam acara konferensi pers ZAP Beauty Index 2020, di Jakarta, Selasa (21/1).

Di mata generasi Y yang berusia 23 sampai 44 tahun, body shaming lebih terkait kondisi tubuhnya, misalnya badan lebih berisi, pipi tembem, dagu dua, kulit gelap, flek di wajah, dan lainnya. Perspektif mereka lebih kepada tampilan luar.

Sementara itu, generasi Z yang 13 sampai 22 tahun mengganggap body shaming berasal dari masalah sepele. Jerawat pun bisa membuat orang diolok-olok.

“Yang paling banyak alami body shaming adalah generasi muda karena pengaruh sosial media dan juga review dari berbagai macam orang,” ujar Yosanova.

Menurut Yosanova, body shaming marak juga akibat pengaruh dari influencer alias pengimpak. Ia mengatakan, keberadaan beauty influencer ada plus-minusnya.

Yosanova mengungkapkan, influencer besar sekali pengaruhnya, bahkan lebih dipercaya dibandingkan ahli sekalipun. Mereka punya peran penting untuk membentuk psikologis generasi muda.

“Definisi berbeda karena sosial media. Influencer lebih dipercaya dibanding expert. Ini masalah persepsi impact,” ujarnya.

Yosanova mengatakan, body shaming terjadi karena ada budaya membandingkan. Belakangan, orang menjadi lebih mudah membandingkan karena adanya media sosial.

Dahulu, menurut Yosanova, mungkin ada orang merasa gendut, namun aman saja dari mulut tajam orang lain. Sekarang, sedikit gemuk pun dapat menjadi bahan cemoohan.

“Kalau bisa tidak terjadi di lingkungan. Sekecil apapun bisa merasa body shaming bukan hanya badan doang,” ujarnya.

Head Medical & Training ZAP Clinic, dr Dara Ayuningtyas mengatakan, untuk menghindari body shaming, setiap orang harus punya rasa percaya diri dengan menunjukkan prestasi di aneka bidang, misal seni, fotografi, akamedis. . Lingkungan sekitar juga harus mendukung.

“Jangan sampai mengejek,” ujarnya.

Artikel ini telah tayang di republika.co.id

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -