Must Read

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Jakarta – Pramugari Garuda Indonesia menumpahkan air panas ke penumpangnya, BRA Koosmariam Djatikusumo. Garuda akhirnya dihukum denda Rp 200 juta oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus). Garuda banding tapi kalah.

Kasus bermula saat Koosmariam terbang dari Jakarta menuju Banyuwangi pada 29 Desember 2017 pukul 13.30 WIB dengan GA 264. Diperkirakan pesawat tiba di Banyuwangi pada pukul 15.10 WIB.

Usai 30 menit lepas landas, seorang pramugari menawarkan minuman dan makanan ringan ke penumpang. Koosmariam meminta dibuatkan teh panas.

Pramugari kemudian membuatkannya dan memberikan dengan menaruh gelas di atas nampan. Saat hendak diberikan, tiba-tiba air panas itu tumpah mengenai Koosmariam. Air mengenai kepala, tangan, payudara dan bawah ketiak. Koosmariam kepanasan. Kru pesawat kemudian memberikan gel pereda rasa sakit.

Sekembalinya ke Jakarta, Koosmarian ke dokter kulit dan dan dilakukan beberapa tindakan. Merasa dirugikan dengan pelayanan Garuda, Koosmariam menggugat Garuda ke PN Jakpus.

Pada 8 Januari 2019, PN Jakpus memutuskan Garuda telah melakukan perbuatan melawan hukum dan menghukum membayar ganti rugi sebesar Rp 200 juta kepada Koosmariam. Uang Rp 200 juta sesuai Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 92 Tahun 2011.

Atas putusan itu, Garuda tidak terima dan mengajukan banding. Apa kata majelis tinggi?

“Mengabulkan permohonan banding dari Pembanding / Terbanding semula Penggugat dan Terbanding / Pembanding semula Tergugat tersebut. Menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Nomor 215/Pdt.G/2018/PN.Jkt.Pst tertanggal 22 Januari 2019 dimohonkan banding tersebut,” demikian bunyi putusan Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta sebagaimana dikutip detikcom, Selasa (21/1/2020).

Duduk sebagai ketua majelis Sanwari dengan anggota I Nyoman Adi Juliasa dan Singgih Budi Prakoso.

(asp/asp)

Artikel ini telah tayang di detikNews

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest News

Elektabilitas Prabowo-Anies Tinggi, Cocok Jadi Capres-Cawapres

VIVA – Nama Prabowo Subianto dan Anies Baswedan semakin populer. Berdasarkan berbagai hasil survei, Prabowo dan Sandi memiliki elektabilitas tinggi dalam...

Ibu Cristiano Ronaldo Kabarnya Dilarikan ke RS Akibat Stroke

Madeira - Kabar kurang menyenangkan datang dari Cristiano...

Ancaman Stigmatisasi di Balik Penyebaran Data Pribadi Pasien Corona

Jakarta - Identitas baik nama, foto maupun alamat lengkap dua pasien yang disebut positif terinfeksi...

Alasan Klopp Tak Mengamuk Ketika Liverpool Kalah

Jakarta, CNN Indonesia -- Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp, mengungkapkan alasan tidak selalu marah apalagi mengamuk ketika timnya menderita kekalahan. Klopp yakin para pemainnya bisa kembali tampil...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -