Soal Peluang PD-PAN Gabung Koalisi, Ketum Golkar Bicara Kekuatan di Parlemen

Soal Peluang PD-PAN Gabung Koalisi, Ketum Golkar Bicara Kekuatan di Parlemen




Jakarta
Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto berbicara mengenai peluang partai baru bergabung ke koalisi Jokowi, seperti PAN atau Partai Demokrat (PD). Airlangga menyinggung dukungan di parlemen semakin menguat jika ada parpol baru bergabung.

“Kalau dari partai sih cair. Hanya selalu kita melihat ke depan itu partai itu didukung super mayoritas lebih bagus. Nah tentu dengan terbukanya dialog dengan partai-partai yang akan menambah di parlemen, itu selalu baik,” ujar Airlangga seusai pelantikan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Rabu (12/6/2019).

Terkait peluang parpol baru masuk kabinet pemerintahan, Airlangga menunggu keputusan Jokowi selaku Presiden. Hanya saja, ia menekankan posisi tersebut untuk parpol pendukung dan kalangan profesional.


“Ya kabinet kan ada dari unsur partai pendukung, profesional. Nah banyak ruang yang bisa dibahas,” ujar Airlangga.

“Yang paling penting kalau kita lihat secara politik kan di parlemen. Nanti kalau politik mendorong parlemen yang kuat,” imbuh Airlangga yang juga menjabat sebagai Menteri Perindustrian.

Terkait peluang adanya parpol baru yang gabung ke koalisi Jokowi, Waketum PAN Bara Hasibuan menyebut partainya kemungkinan masuk ke koalisi Jokowi. Bara menyebut sudah ada komunikasi di internal PAN soal kemungkinan merapat ke pemerintah.

“Pembicaraan sudah mulai ada, kan secara de facto ini kan keberadaan kami di BPN, di koalisi Prabowo-Sandi sudah selesai sebetulnya. Jadi kan sudah mulai ada pembicaraan mengenai langkah berikutnya bagi PAN, apa yang terbaik bagi PAN, positioning kita, dari sekarang sampai 5 tahun ke depan bagaimana baiknya,” ujar Bara di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (11/6).

(dkp/gbr)




Artikel ini telah tayang di detikNews

Related Posts