Tim Prabowo-Sandi Tarik 31 Item Alat Bukti

Tim Prabowo-Sandi Tarik 31 Item Alat Bukti

Penarikan 31 item alat bukti tersebut terdiri dari 94 boks kontainer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pihak pemohon dalam sidang perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) pemilihan presiden (pilpres) menarik 31 item alat bukti. Dari 31 item itu terdapat 94 boks berisi C1.

“Itu ada 31 item ini ya Pak Bambang? Betul Ya?” ungkap Ketua Hakim MK, Anwar Usman, di ruang sidang MK, Jakarta Pusat, Rabu (19/6).

Anggota Tim Hukum Prabowo-Sandi, Dorel Amir, yang mengurus alat bukti mengatakan, pihaknya telah menerima tanda terima penarikan barang bukti C1 asli. Penarikan 31 item alat bukti tersebut terdiri dari 94 boks kontainer. “Sudah diserahkan dan saya sendiri sudah tanda tangani,” ujar Dorel.

Setelah itu, Anwar menyebutkan satu persatu item yang ditarik oleh pihak pemohon tersebut. Berikut ini rincian yang disebutkan oleh Anwar:

1. Provinsi Riau ada tiga boks.

2. Provinsi DKI Jakakta tiga boks.

3. Provinsi Banten empat boks.

4. Provinsi Lampung tujuh boks.

5. Provinsi Bengkulu satu boks.

6. Provinsi Bangka Belitung satu boks.

7. Provinsi Kepulauan Riau satu boks.

8. Provinsi Maluku satu boks.

9. Provinsi Maluku Utara satu boks.

10. Provinsi Gorontalo satu boks.

11. Provinsi Jambi tiga boks.

12. Provinsi Aceh dua boks.

13. Provinsi Sulawesi Tengah satu boks.

14. Provinsi Sulawesi Barat satu boks.

15. Provinsi D.I.Y. empat boks.

16. Provinsi Kalimantan Selatan dua boks.

17. Provinsi Kalimantan Utara satu boks.

18. Provinsi Kalimantan Timur satu boks.

19. Provinsi Sumatera Utara empat boks.

20. Provinsi Sumatera Selatan tiga boks.

21. Provinsi Jawa Barat 14 boks.

22. Provinsi Bali satu boks.

23. Provinsi Sulawesi Tenggara satu boks.

24. Provinsi NTB dua boks.

25. Provinsi NTT satu boks.

26. Provinsi Kalimantan Barat 15 boks.

27. Provinsi Kalimantan Tengah satu boks.

28. Provinsi Papua satu boks.

29. Provinsi Sumatera Barat tiga boks.

30. Provinsi Sulawesi Selatan dua boks.

31. Provinsi Jawa Tengah delapan boks.

Artikel ini telah tayang di republika.co.id

Related Posts